Prinsip Dasar dalam Ilmu Elliott Wave

    0
    93

    “The Wave Principle” (Prinsip Gelombang) adalah penemuan Ralph Nelson Elliott bahwa trend sosial, atau kerumunan, perilaku dan berbalik pada pola yang dapat dikenali. Menggunakan data pasar saham untuk Dow Jones Industrial Average (DJIA) sebagai alat penelitian utamanya, Elliott menemukan bahwa jalur harga pasar saham yang selalu berubah itu mengungkap desain struktural yang pada gilirannya mencerminkan harmoni dasar yang ditemukan di alam. Dari penemuan ini, ia mengembangkan sistem analisis pasar yang rasional.

    Di bawah Prinsip Gelombang, setiap keputusan pasar dihasilkan oleh informasi yang bermakna dan menghasilkan informasi yang berarti. Setiap transaksi, sekaligus efek, memasuki jalinan pasar dan, dengan mengkomunikasikan data transaksional kepada investor, bergabung dengan rantai penyebab perilaku orang lain. Lingkaran umpan balik ini diatur oleh sifat sosial manusia, dan karena ia memiliki sifat seperti itu, proses menghasilkan bentuk. Karena bentuknya berulang, mereka memiliki nilai prediktif.

    Elliott mengisolasi tiga belas “gelombang,” atau pola gerakan arah, yang berulang di pasar dan berulang dalam bentuk, tetapi tidak selalu berulang dalam waktu atau amplitudo. Dia memberi nama, mendefinisikan dan mengilustrasikan pola. Dia kemudian menggambarkan bagaimana struktur ini terhubung bersama untuk membentuk versi yang lebih besar dari pola yang sama, bagaimana mereka pada gilirannya adalah blok bangunan untuk pola ukuran yang lebih besar berikutnya, dan seterusnya. Deskripsinya merupakan seperangkat aturan dan pedoman yang diturunkan secara empiris untuk menafsirkan tindakan pasar.
    Pola yang secara alami terjadi di bawah Prinsip Gelombang adalah seperti yang akan dijelaskan di bawah ini:

    • Pola Lima Gelombang

    Di pasar, kemajuan akhirnya mengambil bentuk lima gelombang dari struktur tertentu. Tiga dari gelombang ini, yang diberi label 1, 3 dan 5, sebenarnya mempengaruhi gerakan arah. Mereka dipisahkan oleh dua gelombang interupsi antar-trend, yang diberi label 2 dan 4, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1. Dua interupsi tampaknya merupakan syarat untuk gerakan arah keseluruhan terjadi.

    Setiap saat, pasar dapat diidentifikasi sebagai suatu tempat dalam pola lima gelombang dasar pada tingkat kecenderungan terbesar. Karena pola gelombang lima adalah bentuk kemajuan pasar yang mengecil, semua pola lain diikutsertakan olehnya.

    • Mode Gelombang

    Ada dua mode perkembangan gelombang: impulsif dan korektif. Gelombang impulsif memiliki lima struktur gelombang, sementara gelombang korektif memiliki tiga struktur gelombang atau variasi dari ketiga gelombang tersebut. Mode impulsif digunakan baik oleh lima pola gelombang pada Gambar 1 dan komponen yang sama-arahnya, yaitu, gelombang 1, 3 dan 5. Strukturnya disebut “impulsif” karena mereka secara kuat mendorong pasar. Modus korektif digunakan oleh semua interupsi countertrend, yang mencakup gelombang 2 dan 4 pada Gambar 1 diatas. Struktur mereka disebut “korektif” karena mereka dapat menyelesaikan hanya sebagian retracement, atau “koreksi,” dari kemajuan yang dicapai oleh setiap gelombang impulsif sebelumnya. Dengan demikian, kedua mode itu pada dasarnya berbeda, baik dalam peran mereka maupun dalam konstruksi mereka, sebagaimana akan diuraikan di bagian yang akan datang.

    • Siklus Lengkap

    Impuls lima gelombang (yang sub-wavenya dilambangkan dengan angka) diikuti oleh koreksi tiga gelombang (yang gelombang bawahnya dilambangkan dengan huruf) untuk membentuk siklus lengkap delapan gelombang. Konsep lima gelombang naik diikuti oleh tiga gelombang ke bawah ditunjukkan pada Gambar 2 dibawah ini. Siklus delapan gelombang seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2 adalah komponen dari siklus satu derajat lebih besar, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3. Seperti Gambar 3 mengilustrasikan, setiap komponen yang sama-arah dari gelombang impulsif, dan setiap komponen siklus penuh (yaitu, gelombang 1 + 2, atau gelombang 3 + 4) dari siklus, adalah versi yang lebih kecil dari dirinya sendiri.

    Sangat penting untuk memahami poin penting: Gambar 3 tidak hanya menggambarkan versi yang lebih besar dari Gambar 2, itu juga menggambarkan Gambar 2 itu sendiri, secara lebih rinci. Pada Gambar 2, setiap sub gelombang 1, 3 dan 5 adalah gelombang impulsif yang akan dibagi lagi menjadi “lima”, dan masing-masing sub gelombang 2 dan 4 adalah gelombang korektif yang akan dibagi lagi menjadi a, b, c. Gelombang (1) dan (2) pada Gambar 3, jika diperiksa di bawah “mikroskop,” akan mengambil bentuk yang sama dengan gelombang dan. Dengan demikian, gelombang-gelombang derajat apa pun dalam rangkaian apa pun selalu membagi dan membagi lagi menjadi gelombang-gelombang dengan tingkat yang lebih rendah dan secara bersamaan adalah komponen-komponen gelombang derajat yang lebih tinggi. Kita dapat menggunakan Gambar 3 untuk mengilustrasikan dua gelombang, delapan gelombang atau tiga puluh empat gelombang, tergantung pada tingkat yang kita rujuk.

    • Desain Penting

    Sekarang amati bahwa dalam pola korektif yang digambarkan sebagai gelombang pada Gambar 3, gelombang (a) dan (c), yang menunjuk ke bawah, terdiri dari lima gelombang: 1, 2, 3, 4 dan 5. Demikian pula, gelombang (b), yang menunjuk ke atas, terdiri dari tiga gelombang: a, b dan c. Konstruksi ini mengungkapkan poin penting: bahwa gelombang impulsif tidak selalu menunjuk ke atas, dan gelombang korektif tidak selalu menunjuk ke bawah. Mode gelombang sangat ditentukan bukan oleh arah absolutnya tetapi oleh arah relatifnya. Selain dari empat pengecualian khusus, yang akan dibahas nanti dalam buku ini, gelombang terbagi dalam mode impulsif (lima gelombang) ketika arahnya sama dengan gelombang satu tingkat lebih besar di mana ia merupakan bagian, dan dalam mode korektif (tiga gelombang atau variasi) saat sedang tren ke arah yang berlawanan. Gelombang (a) dan (c) bersifat impulsif, trending ke arah yang sama dengan gelombang. Gelombang (b) bersifat korektif karena mengoreksi wave (a) dan countertrend ke wave. Singkatnya, kecenderungan mendasar yang mendasar dari Prinsip Gelombang adalah bahwa tindakan dalam arah yang sama dengan tren yang lebih besar berkembang dalam lima gelombang, sementara reaksi terhadap satu tren yang lebih besar berkembang dalam tiga gelombang, pada semua tingkat kecenderungan.

    Gambar 3 juga tidak menyiratkan finalitas. Seperti sebelumnya, pengakhiran lagi gerakan gelombang delapan (lima ke atas dan tiga ke bawah) melengkapi satu siklus yang secara otomatis menjadi dua subdivisi gelombang tingkat berikutnya yang lebih tinggi. Selama kemajuan berlanjut, proses pembangunan ke derajat yang lebih besar berlanjut. Proses kebalikan dari membagi menjadi derajat yang lebih rendah ternyata berlanjut tanpa batas juga. Sejauh yang bisa kita tentukan, maka, semua gelombang memiliki dan merupakan gelombang komponen.

    • Variasi Pola Dasar

    Prinsip Gelombang akan mudah diterapkan jika tema dasar yang dijelaskan di atas adalah deskripsi lengkap perilaku pasar. Namun, dunia nyata, untungnya atau sayangnya, tidak sesederhana itu. Bagian selanjutnya dari bab ini berisi uraian tentang bagaimana pasar berperilaku dalam kenyataan dalam pasar.

    • Derajat Gelombang

    Semua gelombang dapat dikategorikan berdasarkan ukuran relatif, atau derajat. Elliott menemukan sembilan derajat gelombang, dari goyangan terkecil pada grafik per jam hingga gelombang terbesar yang bisa ia anggap ada dari data yang tersedia saat itu. Dia memilih nama-nama yang tercantum di bawah ini untuk memberi label derajat ini, dari yang terbesar hingga terkecil:

    Siklus gelombang membagi menjadi gelombang Primer yang membagi menjadi gelombang Menengah yang pada gilirannya membagi menjadi gelombang Minor dan sub-Minor. Penting untuk memahami bahwa label ini mengacu pada tingkat gelombang yang dapat diidentifikasi secara khusus. Dengan menggunakan tatanan ini, analis dapat mengidentifikasi secara tepat posisi gelombang dalam keseluruhan perkembangan pasar, seperti garis bujur dan lintang yang digunakan untuk mengidentifikasi lokasi geografis (GPS). Untuk mengatakan, “EUR-USD sedang berada dalam gelombang Menit v dari gelombang minor 1 dari gelombang Menengah (3) dari gelombang Primer Siklus gelombang I dari gelombang Supercycle (V) dari Grand Supercycle saat ini” adalah untuk mengidentifikasi titik tertentu sepanjang perkembangan sejarah pasar dari pergerakan harga EUR-USD itu sendiri.

    Ketika melakukan pemberian nomor dan huruf pada wave/gelombang, beberapa skema seperti yang ditunjukkan di bawah ini disarankan untuk membedakan derajat gelombang dalam perkembangan pasar forex:

    Demikianlah prinsip-prinsip dasar dalam Ilmu Elliott Wave. Jadi intinya yaitu dalam setiap pergerakan harga pasti selalu ada pergerakan trending (Impuls) dan pergerakan koreksi (Corrective). Untuk pembahasan lebih detail tentang Impuls dan Corrective ini akan kita bahas pada materi berikutnya.